Ada nih, ceritanya dua orang. Katanya sih lulusan universitas negeri ternama di Indonesia, jurusan Ilmu Komputer. Cum laude. Bukannya sok-sok sombong apa gimana, tapi abis wisuda mereka ngga pengen kerja sama orang. Ngga mau jadi karyawan. Maunya bikin startup.

Jadilah mereka berdua bikin aplikasi. Cuma mau bikin di iOS, biar keren gitu. Kalo BB udah nggak jaman soalnya. Trus mereka berdua bikinlah, location based-augmented reality-social media app. Happening banget lah! Konsep keren udah jadi, soal eksekusi mah gampang, kan cumlaude!

Abis itu mereka begadangan ngerjainnya. Dua minggu cuma tidur sehari 3 jam. Optimis banget kalo app mereka bakal mendunia, minimal dipake anak muda se-Indonesia! Tapi masalah mulai timbul pas bikin user interface. Ngga ngerti desain, bro. Photoshop bisa dikit-dikit sih, tapi ya gitu. Ya udah lah, kira-kira aja gimana, yang penting jadi. Masa sih fungsinya udah keren gini, orang illfeel cuma gara-gara interface-nya standar?

Dua minggu kemudian app itu kelar, siap dites dan dilempar ke luar. Abis ini tinggal bikin proposal terus ketemu sama investor, pitching sana-sini, trus dapet deh investasi. Minimal seed funding dulu, ngga muluk-muluk.

Seminggu kemudian, setelah proposal selesai dibikin, berbekal kartu nama venture capital yang waktu itu ketemu pas event di kampus, dikirimlah proposal dengan harapan bakal diajak meeting. Sebelum itu siap-siap dulu, cetak kartu nama sambil cantumin jabatan yang keren: CEO. Satunya lagi CTO. Terserah deh apa artinya, yang penting keren. Sama cari nama startup yang oke juga, mesti pake Bahasa Inggris biar ngga bingung kalo mau meeting sama orang asing. Soal alamat, kasih aja alamat kost. Yang penting buat ngisi kartu nama dulu.

Email mereka dijawab dua minggu kemudian. Diajak meeting sama perwakilan VC dari Jepang. Hati udah berbunga-bunga, bakal jadi pebisnis beneran nih, punya perusahaan!

Ternyata si Jepang tertarik, dan nanya mereka minta investasi berapa. Ada business plan apa ngga. Giliran ditanya begitu, bengonglah mereka. Sang CEO dengan ragu-ragu menjawab, ya 200 juta cukuplah. Buat pengembangan produk, rekrut karyawan, sama sewa kantor di pinggiran. Proyeksi keuntungan 2 kali lipat dalam dua tahun.

Si Jepang mikir, 200 juta doang? Gaji petugas kebersihan aja di sono rata-rata USD30,000 per tahun. USD20,000 buat investasi mah, kecil. Gagal ya udah sik, duit receh.

Sebulan kemudian, deal, si Jepang kasih investasi 200 juta ke mereka. Dengan girang, mereka berdua sujud syukur terharu sambil ngasih tahu semua orang. Iyalah, namanya dapet duit! Semua orang langsung berbaik-baik dan menawarkan ini itu. Mulai dari nawarin sewa kantor, kasih CV adeknya buat direkrut, sampe nyuruh mereka kredit motor gede.

Dua bulan kemudian, duit menipis. App-nya ngga ada yang mau make. Ngga ngerti kenapa. Padahal tim marketing ada dua orang. Satu cewek cakep mantan SPG lulusan sekolah PR ternama. Satunya lagi titipan temen. Yang penting cewek lah. Developer ada tiga orang, junior pas di kampus dulu. Desainer dua orang. Plus admin satu. Ditambah mereka berdua. Bayar gaji orang aja udah berapa tuh.

Tiap hari kerjaannya berantem, main salah-salahan. Developer nyalahin marketing: Lu sih, ga bisa jualan, makanya ga ada yang mau pake. Marketing nyalahin developer: Ah lu mah, bikin fiturnya jelek, makanya orang juga males makenya. Ya iyalah, app nya ga ada guna, siapa juga yang mau make.

Tiga bulan kemudian, si Jepang marah-marah karena ngga ada progress. Balikin duit gue kali! Duo CEO dan CTO lulusan cum laude dari kampus negeri ternama itu stres. Dengan berat hati, mereka memutuskan untuk menutup startup tersebut karena ngga ngerti gimana lagi caranya biar bisa terus berjalan.

Apa yang salah dengan mereka? Banyak!

Beberapa hal di antaranya:

Bikin produk dengan tujuan di-invest

Kalo lu cuma bikin app dengan tujuan dijual, lu nggak ada bedanya sama tukang jualan gulali di sekolahan. Premisnya, anak sekolah suka yang manis-manis, apa salahnya bikin gulali. Harga ditekan semurah-murahnya, mau pake gula biang kek, pewarna tekstil kek, yang penting orang suka dan jualan gue laku. Tiap hari ada aja anak yang keracunan gara-gara gulali buatan lu, tapi peduli amat! Jualannya laku. Untungnya lumayan. Sampai suatu waktu pihak sekolah merazia semua penjual makanan yang nggak sehat gara-gara isu itu lagi ramai di televisi. Mati lah. Terpaksa lu tutup dan ga bisa jualan lagi.

Poinnya, kalo tujuan lu bikin produk cuma buat mengejar keuntungan setinggi-tingginya, suatu waktu lu akan stop dan mati. Either karena orang bosen, atau males sama produk lu. Tapi kalo lu bikin produk dengan niat dan tujuan baik untuk membantu orang lain, apapun yang lu bikin akan didukung orang banyak. Habis itu, lu bakal kaget sendiri ngeliat produk yang lu bikin bisa bawa banyak banget peluang dan kesempatan.

Bikin produk cuma untuk keren-kerenan

Yang penting gue bisa nunjukin skill coding gue dong. Kalo orang nggak ngerti cara pake app gue berarti mereka gaptek. Masa gitu aja nggak bisa.

Guys, pada akhirnya, yang bakal pake app lu ya bukan elu. Tapi orang banyak. Kalau misalnya lu cuma bikin buat memuaskan hasrat ngoding, mending bikin skripsi jilid dua aja gih.

Bikin konsep tanpa riset

Kebanyakan orang suka nggak mikir, aplikasi mereka sebenar-benarnya ada gunanya apa nggak sih? Adakah masalah yang bisa diselesaikan oleh si aplikasi? Kalau nggak ada, berarti cara lu salah. Apa yang dibutuhkan pasar itu bisa diketahui ketika kita sudah melakukan riset. Setidaknya kita bertanya ke lingkungan sekitar, apakah mereka merasa terbantu dengan adanya app ini. Kalau tidak, pikir-pikir lagi untuk melempar app kalian ke pasar.

Merasa bisa melakukan semua hal sendiri

Ngapain sik cari desainer? Nggak penting-penting amat lah. Ngedesain UI mah kira-kira aja. Kalo soal bisnis, yah, nggak punya kenalan anak bisnis. Abis dulu pas kuliah ga pernah gaul ke fakultas sebelah. Jadi nggak ada temen yang bisa diajakin bisnis. Apa sih susahnya jualan, gue sendiri aja udah beres!

Ketika mulai mikir seperti itu, ujung-ujungnya, lu cuma akan bikin produk yang mediocre. Oke lah, ga jelek-jelek amat, tapi ya nggak bisa dibilang bagus juga. Hasilnya nggak akan sebagus lu kerjasama dengan orang yang expert di bidangnya. Idealnya, lu bikin tim dengan mencari orang dengan latar belakang yang berbeda. Keahlian yang beda-beda terus disatuin? Hasilnya bakal jauh, jauh lebih bagus daripada lu ngerjain semua hal sendirian.

Ngga bootstrap

Belum punya pemasukan, eh kok ya udah nambah-nambahin liabilities. Sewa kantor lah, rekrut karyawan berlebihan lah. Pada prinsipnya, mau lu startup atau bukan, ketika lu memutuskan untuk jadi pebisnis, uang yang lu spend haruslah uang nganggur. Dan uang itu tidak boleh dipakai ketika itu lebih dibutuhkan untuk modal bisnis berjalan ke depan. Kalau pemasukan nggak ada, lama-kelamaan modal yang ada bakalan habis dong buat bayar ini-itu.

Kuncinya ya bootstrap. Ngirit. Pelit. Gak bisa bayar orang? Ya cari temen yang punya skill set yang beda-beda. Misalnya lu developer, cari satu temen desainer, satu lagi yang ngerti bisnis. Ga usah bayar gaji, modalnya ya cukup tenaga, waktu dan keahlian. Kalau ada yang bisa gratisan, pilih yang gratis dong. Capek dibagi bertiga, susah ditanggung bersama.

Pun ketika ada yang murah, ya cari yang semurah mungkin. Iya sih, kantor pinggir jalan keliatan lebih kredibel daripada kamar kosan. Tapi kalo nggak punya duit untuk sewa kantor, dan kosan masih bisa dipake untuk kerja bertiga, apa salahnya?

Ada banyak hal yang bisa dilakukan dengan duit, tentunya. Tapi ada banyak hal yang lebih penting dari sekadar duit. Ketika lu bisa melakukan suatu hal yang berguna, uang, dan terutama support dari orang banyak akan mengalir dengan sendirinya.

Jadi kalo lu mau bikin startup, plis bilang sama diri sendiri, gue bikin bukan untuk cari duit!


Artikel ini ditulis oleh Putri Izzati yang sebelumnya diterbitkan di Ziliun.com

Show Buttons
Hide Buttons